Skip to main content

JOM BELI KUMPULAN CERPEN- FOBIA TERBITAN ROMAN BUKU

SESIAPA YANG NAK ORDER KUMPULAN CERPEN FOBIA TERBITAN ROMAN BUKU bolehlah HUBUNGI SAYA
HARGA: RM19.90+RM5(KOS PENGHANTARAN)


KERIS SI IBLIS- SHARINA ELISA
Jeritan Emma tiba-tiba lenyap. Awish kalih pandang ke arah Emma yang cepat-cepat menutupi badannya dengan kain yang terkoyak itu. Mahu sahaja Awish mendapatkan selimutnya tapi kakinya kaku untuk bergerak apabila pisau pemotong daging yang entah dari mana datangnya meluru pergi ke jemari halus Emma
Badannya dicincang-cincang bagai orang tidak sedarkan diri. Bermula dari jari kaki kemudian, buku lali. Naik kepada betis, lutut, paha dan seterusnya. Emma memotong badannya sendiri seraya menjerit dan ketawa berselang-seli.


KALAU DAH JODOH- NURHAYYU FITRAH
Aku pandang jam di tanganku. Sudah semakin lewat petang. Cepat-cepat aku bergegas ke stesen bas. Tiba-tiba terasa ada sesuatu yang menarik beg galasku. Aku menoleh. Beg galasku ditarik dengan kuat.
Aku diragut.
Aku cuba menarik beg galas yang berisi laptop dan barangan peribadi. Aku tersungkur jatuh akibat rentapan kuat daripada peragut tersebut. Aku cuma dapat melihat bayangan seorang lelaki sedang bergelut dan berlari sebelum aku pengsan.


KERAS- NURHAYATI ISHAK
Aku jadi pelik. Bila masa pulak kakak ini sempat perhatikan aku lena ataupun tidak? Aku rasa, dia tidur mengerekot sambil beralih ke arah sana. Siap tarik langsir untuk menghadang katil kami berdua. Sebab itu aku tidak boleh pejamkan mata. Oleh sebab itu jugalah aku sudah tidak ada semangat untuk menemani ketakutanku.
“Kenapa kak?”
“Semalam kau jegil sampai terbeliak kat akak, langsung tak terkejip biji mata. Naik takut akak, tahu tak? Kau nampak apa?”


MATI- LILY PUTIH
Ya Allah! Jelas terpampang perbuatan jahat lelaki itu. Aku sudah tidak sanggup melihatnya lantas aku memejamkan mata seerat-eratnya.
Walaupun mata sudah terpejam rapat, namun jeritan kesakitan budak perempuan itu tidak mampu aku usir dari pendengaran. Jeritan kesakitan dan tangisan budak perempuan itu semakin kuat, membuatkan aku seperti mahu berlari ke arah mereka dan membunuh mereka.


NAMA AKU NAMI- NENSIRATI SUPAHAN
Aku terus menukar baju, mengambil kunci kereta, bergegas ke kereta Proton Sagaku dan terus memandu ke arah rumah arwah Ilya. Dalam perjalanan ke rumah Ilya, tanpa aku sedari air mata aku meleleh. Hati aku menangis sekali. Tempat aku bergantung sudah hilang. Aku bersendirian dalam dunia ini.
Sampai sahaja di rumah arwah Ilya, aku nampak jenazah arwah di ruang tamu. Aku pergi ke arah jenazah Ilya, menyelak kain batik yang menutupi seluruh tubuh kaki itu dan menatap wajah Ilya.


MAKNA HIDUP- MAIMUN ABDULLAH HADI
Dia simpulkan yang agama beri harapan pada manusia yang mati bukan mati. Cuma tidur. Yang juga saya imani mengikut kitab saya. Imani- itu perkataan yang saya guna. Kalau benar saya imani idea itu, tentu sahaja saya tidak gentar pada mati.
Namun kalau diatnya, “Kalau awak dilanggar kereta, hilang berliter-liter darah dan ruh cuma seinci lagi dari anak tekak awak, awak mahu dihantar ke hospital?” Saya akan jawab ‘ya’.


MENCARI AKHIR- ORKID
Pada hari pernikahan mereka, wajah Dina pucat saat menyalami emak Idin. Tangannya mengigil, nampak jelas wajah dan perilakunya seperti takutkan sesuatu.
Idin mengerti. Emaknya pula, menganggap keadaan Dina itu sesuatu yang biasa bagi menantu baru lagipun pertama kali emaknya menerima menantu perempuan. Belum dapat menyesuaikan diri, fikirnya.
Hari pertama di rumah Idin, Dina tidak banyak bercakap. Wajahnya pucat, tiada seri pengantin.


AKU BERSAMAMU- MUHAMMAD FATRIM
Kelihatan dua orang lelaki sedang memandikan mayat. Aku dan Ira berjalan perlahan-lahan mendekati mereka. Seorang daripada mereka adalah Rajis yang memang bertugas menjaga bilik mayat sementara seorang lagi adalah ustaz yang ditugaskan.
“Sekejap lagi ya. Masih dimandikan lagi. Tadi doktor dah jahit balik semua anggota badan mayat ni,” Rajis memberitahu.
Terkedu aku apabila Rajis cakap sedemikian.
“Dia mati sebab apa?” tanya Ira selamba.


BILIK F-0131-4- FAIZAL SULAIMAN
“Tolong!”
Jeritannya bergema. Malang tiada siapa mendengar.
“Somebody please?”
Sama seperti percubaan pertama, suaranya gagal telus di telinga sesiapa. Dia cuba turun dari kerusi duduknya lalu mula merangkak dalam gelap itu. Keadaan bilik yang diyakininya sempit menyukarkan Azlan mencari jalan keluar.


MUSUH YANG NYATA- ELLIYYAH
Ikut saya. La ilaha illallah. Muhammadurrasulullah.
Saat itu, lidah Selly bagai dikunci mati. Dia langsung tidak punya kekuatan untuk mengucap. Matanya terkebil-kebil. Diputarnya penglihatan ke segenap penjuru. Tiada lagi bunyi pendengaran. Selly tuli.
Di atas kepalanya, kelihatan satu susuk lembaga sedang berdiri terkangkang. Lembaga itu tersenyum. “Kau dahaga? Kalau dahaga, angguk tanda aku Tuhan kau,” kata lembaga itu. Mulut Selly dibuka luas. Setitis air mengalir dari betis lembaga itu lalu menitis ke dalam mulutnya.


TELEFON BERBUNYI- HIDAYATUS
“Oit, Fahmi! Angkatlah telefon. Dah naik bernanah telinga aku ni,” Sham bingkas dari baringnya. Dia yang sedang bermalas-malas di atas sofa, sudah mula rimas dengan situasi tersebut.
“Hoi!” bunyi jerkahan itu membuatkan Sham berpaling ke muka pintu masuk rumah. Sesusuk tubuh tegak berdiri di situ. Wajah menyinga teman serumahnya, Syafiq, jelas kelihatan.
“Apa hal ni?” tanya Syafiq. Kasar.


SENJA OH SENJA- AZRIN FAUZI
Lelaki yang berdiri di hadapan aku itu sedang menggengam sepucuk revolver. Snub-Nosed kaliber 38 barangkali. Dan yang celakanya, revolver itu dihala tepat ke arahku.
Mata kami bertentang. Aku semakin runsing. Semakin keliru. Aku juga dapat lihat raut-raut kerunsingan dan kekeliruan pada wajahnya. Dan lagi satu, wajahnya mirip wajah aku!
Aku ditembak sebelum segalanya menjadi gelap. Ya, dua das tembakan sudah lebih daripada cukup untuk membuatkan segalanya menjadi gelap.


KOMPLOT- DAYANG NOOR
Lelaki itu mencapai sepasang pengepit kecil dan beberapa cebisan kapas. Kapas itu ditekankan sedikit di tepi kawasan bisul yang merening. Wanita yang terbaring di katil bergerak-gerak sedikit dan mengerang kesakitan.
Lelaki berpakaian doktor memicit sedikit kawasan yang memerah dah kelihatan beberapa ekor larva keluar menguit-nguit daripada lubang-lubang kecil pada bisul itu. Seekor demi seekor larva berwarna kekuningan dikeluarkan lalu dimasukkan ke dalam sebuah mangkuk keluli.


PERMAINAN- AMIRUL JOHARI
Kedengaran perlahan kekecewaan Dochi ditelan bunyi-bunyian awal pagi tanpa harmoni yang khusus, anjing menyalak berbalas bersama serangga berdecit-decit. Dibuka sahaja konsol permainan itu bagi hilang kekecewaannya tadi.
Terus keluar intro permainan yang teringin sangat untuk main. Rupanya cakera itu memang sudah berada dalam konsol. Dochi teruja lalu tersengih seorang diri, tidak sialah dia terbangun pada awal pagi. Dia melihat sekeliling dahulu bagi memastikan bahawa hanya dia sahaja yang sedar pada ketika itu.


PANGGIL AKU ALGOJO- ATTOKZ DIKULGAI
“Kata seorang pujangga, kebahagian tidak membawa pengertian jika apa-apa yang menjadi milik tuhan tanpa segan dan tidak malu-malu kau kangkangi menjadi milikmu sendiri. Apakah lagi yang boleh manusia tafsirkan atas kekuasaan tuhan?
Lihat sahaja hempasan tsunami pada Disember dua ribu empat dahulu. Tetapi malangnya manusia cepat sekali lupa.”


PATUNG- NORHANISAMILA
“Tisya!” jerit suara itu lebih kuat. Tisya yang sed
ang leka terjerit sedikit. Dia menoleh dari mana datang arah suara itu? Derapan tapak kaki semakin jelas kedengaran di cuping telinga. Semakin lama semakin jelas bunyi. Bermakna orang itu semakin hampir dengan bilik. Hati berdebar.
“Tisya sayang,” suara itu betul-betul jelas kedengaran di balik pintu. Tisya pantas naik ke atas katil selimut ditarik menutupi seluruh tubuh kecil.

Comments

Popular posts from this blog

Bukan Bisikan 7 & 8

Untuk pengetahuan semua, novel ini bakal diterbitkan pada tahun hadapan dan merupakan sambungan kepada Novel Tenggelamnya Warna Pelangi

*7* Lebam mata bundar itu akibat menangis. Comforter tebal masih lagi membaluti tubuhnya. Sudah lama air mata itu tidak mengalir keluar. Sudah terlalu lama dia menahannya. Dipandang lelaki durjana yang lena beradu disebelahnya. Kuat badannya dipeluk. Hendak melepaskan diri, dirinya sudah tidak berdaya. Badannya sudah terlalu lemah. Tersedu-sedan tangisannya. Terpisat-pisat Irfad Hakimi terjaga. Ketawa jahat memulakan bicara. 
“Tidurlah. Bosan aku dengar sejak semalam kau menangis,” Mia Adlya buat tidak tahu. Malas menjawab atau memberi tindak balas. Benci dia dengan lelaki itu. Jika benar wujud benci dihati lelaki itu, kenapa dia diperlaku begini. Untuk apa?



*8*
Apa malangnya hidup aku? Dirogol suami sendiri berkali-kali ..
Irfad Hakimi Taukah kau betapa diri ini bertambah benci .. Berhentilah dari menyakitiku lagi ..

Aiman Haikal muram sahaja. Dagunya di tongkat d…

Bukan Bisikan 6

Untuk pengetahuan semua, novel ini bakal diterbitkan pada tahun hadapan dan merupakan sambungan kepada Novel Tenggelamnya Warna Pelangi
Perlukah aku diperlaku begini? Pulang dan keluar sesuka hati? Seumpama hotel, rumah ini ..
Walau diri ini kau sakiti .. Masih wujud sisa cinta bersemi .. Nun jauh disudut hati ..
Namun tegarkah aku? Terus bermukim didaerah sunyi .. Berenang di lautan sepi .. Tanpa sebarang melodi ..
Bunyi pintu dihempas kuat memeranjatkan Mia Adyla. Leka benar jemarinya menari didada ‘lappy’. Wanita itu mengeluh.
Dibuang segala rasa benci, marah, sedih dan segala berbaur jauh. Biar semuanya hilang selamanya.
“Saya nak putuskan hubungan kita. Saya tak boleh kahwin dengan awak,” Irfad Hakimi pantas menoleh. Memandang tepat ke arah si gadis yang disayangi sepenuh hati. “Saya cintakan awak. Terlalu sayangkan awak. Kenapa saya tak boleh kahwini awak? Jadikan awak isteri saya yang sah. Yang saya boleh manjakan dan belai sepanjang masa .. saya sayangkan awak ... percayalah .. Setiap kali j…

Bukan Bisikan 1, 2 & 3

Untuk pengetahuan semua, novel ini bakal diterbitkan pada tahun hadapan dan merupakan sambungan kepada Novel Tenggelamnya Warna Pelangi
*1*
Bukan mudah untukku tafsir isi hatimu .. Bukan mudah untukku fikirkan apa yang dirimu mahu .. Jika degupan jantungmu bukan lagi milik aku .. Kenapa harus kasih suciku diperlaku sebegitu?
Aku keliru .. benar-benar keliru .. Apa yang kau mahu dariku sebenarnya?
Laju jemarinya menari di dada keyboard. Button create post ditekan. Mia Adyla mengeluh lemah. Terus lappy kesayangannya dimatikan.

Bingung. Bingung apabila memikirkannya. Kenapalah hatinya begitu sukar melupakan lelaki yang hanya tahu permainkan hati wanita sepertinya?

Mia Adyla tarik nafas. Dalam. Dia tekad. Kali ini dia mesti bertegas dengan hidupnya sendiri. Untuk apa diseksa lagi diri sendiri andai merana sahaja yang jadi upahnya?

Bukan Bisikan 5

Untuk pengetahuan semua, novel ini bakal diterbitkan pada tahun hadapan dan merupakan sambungan kepada Novel Tenggelamnya Warna Pelangi
Ke hulu ke hilir kakinya melangkah. Menyampah pula dengan suasana dunia. Bagai ketidakadilan menerjah hidupnya. Seakan bala memang ditakdir untuknya.
Astaghfirullah ! Apa aku merepek ni? Cepat-cepat diri beristighfar. Leka benar dihasut syaitan berbisik.
Pandangan dilempar ke arah jendela. Cuba mencari sinar ketenangan. Bayu lembut menghempas ke pipinya. Dingin.
Nafas dihela keluar sambil ekor matanya melirik kasar. Gajet canggih ditangan. Sesaat.
Naik lenguh jemarinya menekan redail. Panggilannya masih tidak disahut. Mia Adyla mengeluh. Dicampakkan badannya ke sofa.
Kelopak matanya cuba dipejam celik – dipejam celik.
Laptop Dell dihadapannya dipandang sepi. 20 tempahan gelang dan 30 tempahan keychain diterimanya. Terus dia memanjatkan syukur di atas rezeki yang diberikanNya. Meskipun, dia tidak berpelajaran tinggi, tetapi berkat usaha gigihnya, dia berjaya…

Bukan Bisikan 22, 23 & 24

Untuk pengetahuan semua, novel ini bakal diterbitkan pada Februari nanti dan merupakan sambungan kepada Novel Tenggelamnya Warna Pelangi



*22*
Tercengang Tuan Fairus dan Puan Nadia melihat gelagat anak tunggal mereka. Sudahlah pulang awal ke rumah. Mata merah dan membengkak. Pulang sahaja ke rumah, terus mendaki anak-anak tangga. Laju. Langsung tak menoleh ke kiri dan ke kanan. Intan Safira dan Intan Dania yang melihat kehairanan. Didongak kepala mereka. Memandang ke arah atuk dan nenek mereka.  “Kenapa mata mama merah, atuk?” Intan Safira menyoal. “Mama nangis ke, nenek?” Intan Dania pula menyoal. Tuan Fairus dan Puan Nadia saling memandang. “Tak adalah. Mata mama masuk habuk masa drive tadi tu kut,” “Masuk habuk? Macammana nak masuk habuk, nek? Kan mama selalu tutup cermin tingkap kereta mama tu. Habuk nak masuk dari mana lagi?” soal bibir cilik itu pantas. “Aa .. mama tak suka buka tingkap. Mama kata, nanti tudung mama senget angin tiup,” si adik menambah. Tuan Fairus cuit lengan isterinya.  “P…

Bukan Bisikan 11, 12 & 13

Untuk pengetahuan semua, novel ini bakal diterbitkan pada tahun hadapan dan merupakan sambungan kepada Novel Tenggelamnya Warna Pelangi
*11*
Lima tahun berlalu .. Mia Adyla tarik nafas. Dalam. “Kembali juga aku disini,” bisik hati kecilnya. Tudung dikepalanya diperbetulkan. Anak-anak kecil yang dipimpinnya dipandang. Kasihan budak-budak ni! “Mama ... adik penat ... adik nak tidur .. adik letih ..,” rintih si kecil empat tahun itu sebaik sahaja kakinya berpijak di bumi Malaysia. “Adik ni, nantilah. Nanti, bila kita dah sama rumah nenek nanti, kita berehatlah,” si kakak pula memujuk. Mia Adyla memandang Ikram Hafiz seraya bertukar senyuman. Bangga Mia dengan keletah anak-anaknya. “Oklah, I minta diri dulu. Ye la, ikutkan hati, I nak ikut you balik tapi yelah, I ajak kahwin, you tak mahu,” Mia Adyla tertawa. 
You ni suka main-main macam ni. Oklah, Dr. Ikram Hafiz, thanks kat you banyak-banyak. Kalau tak kerana you, rasanya tak tahu apa yang akan berlaku kat si kembar dua orang ni,” Digosok-gosok k…