Skip to main content

Bukan Bisikan 14


Untuk pengetahuan semua, novel ini bakal diterbitkan pada tahun hadapan dan merupakan sambungan kepada Novel Tenggelamnya Warna Pelangi 


Ikram Hafiz mengeluh resah. Jiwa dan mindanya serabut amat. Rindu bersarang sarat. Ke hulu ke hilir langkah Ikram Hafiz digorak.
Rambutnya yang digel tegak diraup kusut. Bayangan si manis bertudung litup bermain-main di matanya. Resah  jiwanya kian dalam. Tiga hari matanya tidak menjamu wajah itu.
Iphone4nya dijeling. Ringan sahaja tangannya mencapainya. Kepalanya digeleng-gelengkan lalu diletakkan kembali gajet itu.
Ikram Hafiz menghempaskan badannya ke atas tilam rebond lapan incinya. Cuba melelapkan matanya yang langsung tidak mahu dibuai lena.
Arghh! Kenapa ni? Semuanya tak kena. Kenapa aku asyik ingat kat dia je ni?
Tak mampukah aku nak lupakan wajahnya walau sesaat?

Aiman Haikal termenung. Pintu kedainya sudah tiga hari direnung. Naik hairan Salina, pekerja kesayangannya memikirkan perangai majikannya itu. Dulu tidak begini. Sejak dua tiga hari ni, pelik benar tabiatnya.
Ah! Mungkin masih teringat perihal Mia Adyla. Wanita yang putih mulus. Begitu menarik walau berbungkus satu badan.
Awalnya, hatinya dicengkam cemburu melihat wanita itu. Mana tidaknya, Aiman Haikal yang digilakannya tertarik dengan isteri orang itu. Bukan dirinya yang masih belum disunting sesiapa.
Ah!
Cinta bukankah bermaksud menerima dan melepaskan? Bahagia pabila orang yang kita sayang turut bahagia?
Aiman Haikal menanti dan terus menanti. Kelibat si gadis idaman yang saban malam dibayangi masih jua tidak kelihatan.
Rindunya semakin parah. Lima tahun raut nan ayu itu didamba. Mengharap agar menjadi miliknya.
Mia Adyla ... tak nak datang sini?
“Abang Aiman!” jerit Salina geram.
“Hah?”
Terpinga-pinga jejaka itu dibuatnya.
Terkekeh Salina ketawa. “Huish! Terkejut abang tau! Hah! Ada apa?”
Tak delah. Sal pelik tengok abang. Pandang pintu tu macam nak telan. Kalau pintu tu ada nyawa, dah lama dia cabut lari. Takut tengok abang macam ni tau. Apa? Abang ingat tu Kak Mia erk?” gadis kecil molek itu menyakat.
Perasaan terhadap majikannya itu terpaksa dilupakan. Cukuplah sebagai pekerja dan majikan. Takkan dia mahu terhegeh-hegeh pada yang tak sudi!
Merah padam muka Aiman Haikal jadinya.
Amboi-amboi, budak ni!
“Sudahlah tu, abang! Kak Mia tu isteri orang!” peringat gadis itu.
“Dia dah bercerai!”
“Apa? Bercerai?”

“KELUAR!” jerit Tuan Fairus.
Berang Tuan Fairus!
Memetir lontaran suara. Bergema diruang tamu.
Datang mengundang bala!
Irfad Hakimi cepat-cepat melutut. Berharap agar dirinya dihulurkan simpati.
Daddy, saya hanya nak jumpa Mia .. saya ..,”
“Siapa daddy kau? Kau tak layak panggil aku daddy! Pergi!!” ditolak kasar lelaki itu.
Irfad Hakimi membatukan dirinya. Biarlah dirinya mahu disepak mahupun diterajang. Dia tidak kisah. Asalkan empunya nama Mia Adyla dapat ditemuinya itu sudah memadai.
Rindu amat menatap wajah yang pernah menemani dirinya saban malam. Dahulu. Rindu mendengar suara yang lunak manja walaupun balasan seakan teriakan gempita yang dilemparkannya. Bekas isterinya itu tetap patuh dan setia mengikut arahan.
Mia Adyla mengatur langkah. Anak-anak tangga dituruni tenang. Bosan sudah dengan drama yang berwayang. Bosan mendengar. Bosan melihat. Bosan segalanya.
“Hmm ... ada apa?” soal Mia Adyla tanpa riak.
Terperanjat Puan Nadia dan Tuan Fairus melihat. Sangkanya, anak tunggalnya itu sudah meluat untuk melihat raut wajah lelaki durjana itu.
“Mia!”
Terpaku Irfad Hakimi melihat. Wajah itu masih lagi cantik seperti dahulu. Makin berombak rasa dihati. Ingin merebut kembali hati insani.

Comments

Aida Sherry said…
siapa yg jadi pilihan Mia..... Aiman, Ikram or Irfad.....

Popular posts from this blog

Bukan Bisikan 7 & 8

Untuk pengetahuan semua, novel ini bakal diterbitkan pada tahun hadapan dan merupakan sambungan kepada Novel Tenggelamnya Warna Pelangi

*7* Lebam mata bundar itu akibat menangis. Comforter tebal masih lagi membaluti tubuhnya. Sudah lama air mata itu tidak mengalir keluar. Sudah terlalu lama dia menahannya. Dipandang lelaki durjana yang lena beradu disebelahnya. Kuat badannya dipeluk. Hendak melepaskan diri, dirinya sudah tidak berdaya. Badannya sudah terlalu lemah. Tersedu-sedan tangisannya. Terpisat-pisat Irfad Hakimi terjaga. Ketawa jahat memulakan bicara. 
“Tidurlah. Bosan aku dengar sejak semalam kau menangis,” Mia Adlya buat tidak tahu. Malas menjawab atau memberi tindak balas. Benci dia dengan lelaki itu. Jika benar wujud benci dihati lelaki itu, kenapa dia diperlaku begini. Untuk apa?



*8*
Apa malangnya hidup aku? Dirogol suami sendiri berkali-kali ..
Irfad Hakimi Taukah kau betapa diri ini bertambah benci .. Berhentilah dari menyakitiku lagi ..

Aiman Haikal muram sahaja. Dagunya di tongkat d…

Bukan Bisikan 6

Untuk pengetahuan semua, novel ini bakal diterbitkan pada tahun hadapan dan merupakan sambungan kepada Novel Tenggelamnya Warna Pelangi
Perlukah aku diperlaku begini? Pulang dan keluar sesuka hati? Seumpama hotel, rumah ini ..
Walau diri ini kau sakiti .. Masih wujud sisa cinta bersemi .. Nun jauh disudut hati ..
Namun tegarkah aku? Terus bermukim didaerah sunyi .. Berenang di lautan sepi .. Tanpa sebarang melodi ..
Bunyi pintu dihempas kuat memeranjatkan Mia Adyla. Leka benar jemarinya menari didada ‘lappy’. Wanita itu mengeluh.
Dibuang segala rasa benci, marah, sedih dan segala berbaur jauh. Biar semuanya hilang selamanya.
“Saya nak putuskan hubungan kita. Saya tak boleh kahwin dengan awak,” Irfad Hakimi pantas menoleh. Memandang tepat ke arah si gadis yang disayangi sepenuh hati. “Saya cintakan awak. Terlalu sayangkan awak. Kenapa saya tak boleh kahwini awak? Jadikan awak isteri saya yang sah. Yang saya boleh manjakan dan belai sepanjang masa .. saya sayangkan awak ... percayalah .. Setiap kali j…

Bukan Bisikan 1, 2 & 3

Untuk pengetahuan semua, novel ini bakal diterbitkan pada tahun hadapan dan merupakan sambungan kepada Novel Tenggelamnya Warna Pelangi
*1*
Bukan mudah untukku tafsir isi hatimu .. Bukan mudah untukku fikirkan apa yang dirimu mahu .. Jika degupan jantungmu bukan lagi milik aku .. Kenapa harus kasih suciku diperlaku sebegitu?
Aku keliru .. benar-benar keliru .. Apa yang kau mahu dariku sebenarnya?
Laju jemarinya menari di dada keyboard. Button create post ditekan. Mia Adyla mengeluh lemah. Terus lappy kesayangannya dimatikan.

Bingung. Bingung apabila memikirkannya. Kenapalah hatinya begitu sukar melupakan lelaki yang hanya tahu permainkan hati wanita sepertinya?

Mia Adyla tarik nafas. Dalam. Dia tekad. Kali ini dia mesti bertegas dengan hidupnya sendiri. Untuk apa diseksa lagi diri sendiri andai merana sahaja yang jadi upahnya?

Bukan Bisikan 5

Untuk pengetahuan semua, novel ini bakal diterbitkan pada tahun hadapan dan merupakan sambungan kepada Novel Tenggelamnya Warna Pelangi
Ke hulu ke hilir kakinya melangkah. Menyampah pula dengan suasana dunia. Bagai ketidakadilan menerjah hidupnya. Seakan bala memang ditakdir untuknya.
Astaghfirullah ! Apa aku merepek ni? Cepat-cepat diri beristighfar. Leka benar dihasut syaitan berbisik.
Pandangan dilempar ke arah jendela. Cuba mencari sinar ketenangan. Bayu lembut menghempas ke pipinya. Dingin.
Nafas dihela keluar sambil ekor matanya melirik kasar. Gajet canggih ditangan. Sesaat.
Naik lenguh jemarinya menekan redail. Panggilannya masih tidak disahut. Mia Adyla mengeluh. Dicampakkan badannya ke sofa.
Kelopak matanya cuba dipejam celik – dipejam celik.
Laptop Dell dihadapannya dipandang sepi. 20 tempahan gelang dan 30 tempahan keychain diterimanya. Terus dia memanjatkan syukur di atas rezeki yang diberikanNya. Meskipun, dia tidak berpelajaran tinggi, tetapi berkat usaha gigihnya, dia berjaya…

Bukan Bisikan 22, 23 & 24

Untuk pengetahuan semua, novel ini bakal diterbitkan pada Februari nanti dan merupakan sambungan kepada Novel Tenggelamnya Warna Pelangi



*22*
Tercengang Tuan Fairus dan Puan Nadia melihat gelagat anak tunggal mereka. Sudahlah pulang awal ke rumah. Mata merah dan membengkak. Pulang sahaja ke rumah, terus mendaki anak-anak tangga. Laju. Langsung tak menoleh ke kiri dan ke kanan. Intan Safira dan Intan Dania yang melihat kehairanan. Didongak kepala mereka. Memandang ke arah atuk dan nenek mereka.  “Kenapa mata mama merah, atuk?” Intan Safira menyoal. “Mama nangis ke, nenek?” Intan Dania pula menyoal. Tuan Fairus dan Puan Nadia saling memandang. “Tak adalah. Mata mama masuk habuk masa drive tadi tu kut,” “Masuk habuk? Macammana nak masuk habuk, nek? Kan mama selalu tutup cermin tingkap kereta mama tu. Habuk nak masuk dari mana lagi?” soal bibir cilik itu pantas. “Aa .. mama tak suka buka tingkap. Mama kata, nanti tudung mama senget angin tiup,” si adik menambah. Tuan Fairus cuit lengan isterinya.  “P…

Bukan Bisikan 11, 12 & 13

Untuk pengetahuan semua, novel ini bakal diterbitkan pada tahun hadapan dan merupakan sambungan kepada Novel Tenggelamnya Warna Pelangi
*11*
Lima tahun berlalu .. Mia Adyla tarik nafas. Dalam. “Kembali juga aku disini,” bisik hati kecilnya. Tudung dikepalanya diperbetulkan. Anak-anak kecil yang dipimpinnya dipandang. Kasihan budak-budak ni! “Mama ... adik penat ... adik nak tidur .. adik letih ..,” rintih si kecil empat tahun itu sebaik sahaja kakinya berpijak di bumi Malaysia. “Adik ni, nantilah. Nanti, bila kita dah sama rumah nenek nanti, kita berehatlah,” si kakak pula memujuk. Mia Adyla memandang Ikram Hafiz seraya bertukar senyuman. Bangga Mia dengan keletah anak-anaknya. “Oklah, I minta diri dulu. Ye la, ikutkan hati, I nak ikut you balik tapi yelah, I ajak kahwin, you tak mahu,” Mia Adyla tertawa. 
You ni suka main-main macam ni. Oklah, Dr. Ikram Hafiz, thanks kat you banyak-banyak. Kalau tak kerana you, rasanya tak tahu apa yang akan berlaku kat si kembar dua orang ni,” Digosok-gosok k…