Skip to main content

Bab 7 Novel Couple 3 Suku




PULANG dari kerja macam ni, lepak di taman rekreasi bagus juga. Dapat hilangkan rasa penat. Tengok budak-budak bermain papan gelongsor, berkejar-kejaran dan macam-macam lagi memang boleh buat dia tersenyum sendiri.

Kakinya menolak tanah, menghayun buaian. Fikirannya menerawang jauh. Teringatkan Aimi dan Abang Mikail. Rindu pada mereka.

“You ingat I ni anak patung ke?”

Suara jerkahan seseorang membuatkan kepalanya automatik berpaling. Dia nampak kelibat seorang lelaki dan dua orang gadis seperti sedang mendekatinya.

“You dah silap, Haris. I dengan dia ni just kawan je. I pompuan dan dia pun pompuan. Takkan tergamak I!” Jerit gadis berbaju biru itu.

Gadis berbaju ungu diam membisu. Sesekali ekor mata mengerling tidak puas hati ke arah lelaki bernama Haris itu. Insyirah mengeluh. Tak tahu malu ke mereka ni? Kulit mukanya pula yang terasa tebal apabila budak-budak yang sedang seronok bermain tercengang mendengar pertengkaran yang berlaku. Kedudukan mereka bertiga itu yang terlalu hampir dengannya menyebabkan dirinya turut menjadi tontonan.

“Huh! Macam tak ada tempat lain nak bergaduh,” omel Insyirah kurang senang.

“Haris!” Panggil si baju biru apabila lelaki yang dipanggil Haris itu cuba berlalu.

“Haris!” Si baju ungu bersuara tegas membuatkan langkah si jejaka terhenti.

“Sudah! I dah muak dengan you berdua ni! Dasar lesbian! You ingat I ni apa? You pura-pura cintakan I walhal you dengan perempuan lesbian ni ada hubungan kat belakang I! You ingat I bodoh sangat ke?” jerkah si Haris lantang.

Insyirah bungkam. Hatinya berkira-kira mahu bangun berlalu dari situ.

“You jangan nak tuduh I!” Marah si baju ungu.

“I tak buta untuk menilai yang mana perempuan tulen. You kiss mulut dia kat tempat parkir sambil peluk-peluk dengan tangan merayap-rayap tu namanya apa? NAFSU SONGSANG!” Lantang amarah Haris.

Habis budak-budak yang bermain bertempiaran lari ketakutan. Insyirah yang mendengar terperanjat jadinya. Lidahnya terkedu. Padanlah lelaki itu menyinga. Insyirah beranikan diri angkat muka. Cuba meneliti raut wajah mereka bertiga seraya melangkah pergi. Si baju biru dan ungu kedua-duanya punya raup wajah yang menawan tapi andai benar apa yang dikatakan lelaki bernama Haris itu alangkah malangnya. Buat rugi saja miliki wajah yang comel tapi tidak digunakan di tempat yang selayaknya. Tangan kirinya terasa berat, bagaikan ditambat dengan sesuatu. Pantas kepalanya berpaling. Lelaki itu dengan sasa memaut lengannya.

‘Hoi! Tak guna punya lelaki. Berani dia menyentuh anak dara orang!’ Hati Insyirah membentak.

“Sayang, you nak pergi mana?” Lembut sekali nadanya.

Terbuntang mata Insyirah mendengar lelaki itu memangilnya ‘sayang’. Naik loya pula tekaknya mendengar. Dia mencerlung tajam ke mata Haris. Isyarat tak-retilepaskan-tangan-aku-ke? Huh! Sudahlah dia tak kenal pun makhluk tu dari planet mana. Alih-alih, suka hati secukup rasa dia je nak main pegang-pegang. Automatik, Haris melepaskan pegangan. Namun melalui silau mata mengharapkan pertolongan membuatkan Insyirah mengeluh dan kemudiannya, mengalah.

“I nak terkucillah. Kan kalau I ter ter ehem-ehem kan susah. Malulah I,” jawab Insyirah dengan suara sedikit manja.
 ‘Uwek! Nak muntah hijau aku!’ Dia sendiri geli dengan intonasi gediknya itu.

Kedua-dua perempuan tadi berdeham seraya memandang tajam ke arah Insyirah. Haris yang mendengar tahan tawa dalam hati. Bicara selamba minah di hadapannya itu menjentik hormonnya.

“Opss, sorry my love! Actually kan sayang, I nak kenalkan you dengan perempuan yang I ceritakan dekat you hari tu dan I nak kenalkan kat you berdua dengan tunang tersayang I!”

Terlopong mulut gadis bertiga itu. “Tunang???”

Wajah putih mulus Insyirah ralit diperhati si baju biru dan ungu. Seperti mahu menelannya hidup-hidup.

‘Hai, Ins! Apasal kau suka cari pasal?’ Marahnya pada diri sendiri.

Seram sejuk dia apabila kedua-dua orang perempuan itu memandang galak ke arahnya. Persis lelaki miang. Romanya meremang. Merasakan keselamatannya terancam, dia bergerak ke belakang Haris perlahan-lahan. Perempuan-perempuan ni, marahkan dia sebab jadi ‘tunang’ lelaki ni ke atau memang lesbian?

Makin berbulu mata Haris melihat. Sungguh luar alam perangai dua perempuan di hadapannya itu. Depan-depan macam ni pun, mereka tak malu nak tunjukkan perangai tak masuk akal? Akalnya terlintas sesuatu. Tindakannya melibatkan Insyirah bukanlah satu perbuatan yang bijak tetapi menempah masalah baru sebenarnya. Dia tersilap langkah!

“Sebelum aku bagi penampar kat pipi korang baik korang blah dari sini!”

Si baju ungu masih ralit memerhati tangan putih bersih Insyirah. Langsung tidak menghiraukan amaran Haris. Malah, semakin berani menghampiri Insyirah yang berkemeja sendat itu. Insyirah menggigil seram. Belum pernah dia menjumpai spesies hawa sebegitu teruk. Kenapa tidak ‘berselera’ melihat lelaki sasa di hadapannya ini? Benarlah kata Haris, perempuan berdua tu punya nafsu songsang.

“Awak, tolong saya,” bisik Insyirah di telinga Haris. Suaranya sudah terketar-ketar ketakutan. Waktu macam ni, tak ada ke hero-hero yang nak selamatkannnya? Si Haris ni boleh ke jadi hero?

“Berambus korang dari sini! Aku bilang sampai tiga.”

“Satu!” Ejek si baju biru.

“Dua.” Si baju ungu turut serta.

“Ti...”

Pang! Pang! Kuat. Berbekas lima jari di muka mereka.

“Lelaki jangan sesekali dicabar. Pantang bagi keturunan Syed Haris!” Tutur Haris tegas.

Si baju ungu naik berang. Perut Syed Haris ditumbuk kuat. Sampai senak perut lelaki itu. Si baju biru juga mengganas. Lengan Insyirah ditariknya kuat hinggakan terjelopok di atas tanah. Tudung Insyirah ditarik ke belakang.

Terpelanting kerongsang manik jurai. Mengurai panjang rambut lurus separuh pinggangnya. Nafsu si baju biru
berkocak hebat melihat alunan rambut dan bau wangi rambut Insyirah yang ditiup angin. Insyirah cuba melarikan diri.

“Hoi, jangan kau apa-apakan dia!” Jerit Haris kuat.

Si baju ungu bengang tindakannya dihalang. Perut Haris ditendang. Haris tidak sempat melawan. Pantas betul tendangan si baju ungu.

Perempuan berbaju biru rentap baju Insyirah dengan kuat seraya menghumban gadis bertubuh langsing itu kembali ke atas tanah. Menjerit Insyirah dihasut rasa sakit.

“Encik Aril! Encik Aril! Tolong saya!”

Bahu Insyirah terhinjut-hinjut. Air matanya merembes laju. Dia sendiri tidak tahu dan langsung tidak faham kenapa nama Aril yang dijeritnya. Yang pasti, dia amat mengharapkan lelaki itu datang menyelamatkan maruahnya.

Tangisannya mula teresak-esak. Akalnya mula buntu. Kenapa kaum hawa di hadapannya itu cuba memperkosanya? Badannya diengsot-engsotkan ke belakang. Jasadnya menggigil ketakutan. Apatah lagi, mendengar mereka menggilai mengalahkan pontianak melalak.

“Haris! Tolong saya!” Jerit Insyirah dalam sendu.

Haris cuba gagahkan diri untuk bangun. Dengan tenaga yang bersisa, si baju ungu ditumbuknya.

 ‘Kurang ajar betul perempuan lesbian ni!’ Desis Haris, berang.

Tajam mata si baju biru menjamah ke bahagian badan Insyirah yang terdedah akibat direntap tadi. Lekas-lekas, Insyirah menutup dengan kedua-dua telapak tangan.

Wajahnya pucat lesi ketakutan. Dalam hatinya, tidak putus berdoa. Mengharap seseorang datang menyelamatkan
maruahnya. Matanya memandang Haris yang sudah nyawa-nyawa ikan dibelasah oleh seorang perempuan lesbian. Mungkin dari segi luaran nampak kewanitaan, namun di dalam, mungkin jelmaan Hulk Hogan.

“Hoi!” Jerit Aril sambil berlari mendapatkan heroin cintanya.

Terkejut juga dia bila jumpa perempuan punya ‘keinginan’ terhadap perempuan lain. Lagi membuatkan dia terkejut apabila dirinya pula dibelasah kedua-dua orang gadis asing itu. Apa lagi, terus dia lawan tanpa endahkan apa yang orang nak cakap kalau dia belasah perempuan.

Tubuh mereka disepak tanpa perasaan. Dipukul-pukul hingga mereka itu tidak berdaya untuk bangun. Hatinya benar-benar geram. Kalau lelaki cuba perkosa perempuan, boleh jugak akal dia terima. Macam mana perempuan boleh tertarik dengan perempuan?

 “Aku tak kira lelaki atau perempuan. Kalau spesies tak ada agama ni, aku kira halal je pukul!” Tempik Aril dengan
dadanya berombak marah.

Si baju biru mengerang kesakitan. Kuat betul tendangan Aril. Lelaki itu menggila. Mengamuk tak ingat dunia.

“Suraya, awak okey?” soal Aril penuh rasa bimbang.

“Okeylah sangat macam ni kan,” cebik Insyirah geram.

“Kenapa awak lambat?” soalnya lagi dengan suara serak.

Aril dihurung rasa bersalah. Pertama kali melihat gadis yang sentiasa penuh dengan jenaka itu menangis sedemikian rupa.

“Kau ni mangkuk mana pulak?” bengang si baju biru yang masih punya kekuatan untuk melawan.

“Mangkuk, pinggan, cawanlah, cik adik! Daripada kau duk kacau awek aku, baik kau pi balik tolong mak kau basuh
mangkuk. Basuh sekali kepala otak kau yang dah biol tu.

Perempuan pun kau nak ngap ke? Kalau kau nak ngap aku ada juga logiknya. Musykil aku dengan jantina kau ni!”

“Kau jangan nak kurang ajar!” Beroktaf-oktaf suara si lesbian memetir.

“Eh, mana kurang ajar pulak! Dah lebih ajaran dah aku ni.”

Si baju biru ambil jarak seraya berlari menerkam bak singa lapar ke arah Aril. Sementara si baju ungu, bersungguh-sungguh cuba membelasah Haris dengan kayu yang entah dari mana datangnya.

Insyirah gugup. Segera nombor polis didail. Haris dan Aril cuba melawan kedua-dua perempuan yang semakin dicurigai jantinanya. Kuat mengalahkan jantan pula. Haris sudah kehabisan tenaga. Aril pula tercungap-cungap. Sementara si penyangak masih lagi bertenaga penuh sambil tersenyum kemenangan. Bibir masing-masing tersenyum jahat melihat bahagian tubuh Insyirah yang terdedah.

Aril yang baru menyedari pandangan mereka pantas menanggalkan kemejanya. Terus menyarung ke badan Insyirah. Gadis itu tampak trauma. Badan kecil itu menggigil ketakutan. Nasib hatinya tergerak untuk memakai t-shirt putih sebelum baju kemeja disarung tadi. Kalau tidak, tidak berpakaianlah dia. Silap gaya, orang cop dia gila pula.

Bunyi siren kuat kedengaran. Bergegas perempuan berdua itu melarikan diri. Kalau si A berlari, si B kejar dengan kereta, memanglah yang berkereta lagi menang. Pihak polis dengan senangnya menangkap perempuan tak serupa
perempuan itu.

“Maaflah encik berdua dan puan. Encik tak apa-apa? Mari saya hantarkan ke hospital buat laporan polis sekali. Nampak tangan encik berdarah tu. Mereka berdua ni banduan tahun lepas yang terlepas. Mujurlah dapat tangkap
balik. Dah puas saya cari mereka ni,” ujar salah seorang pegawai polis seraya ekor matanya melirik ke arah kedua-dua manusia yang asyik meronta-ronta enggan digari.

“Eh, tak apa! Saya boleh pergi sendiri.” Aril menolak pelawaan itu.

 “Kuat tenaga perempuan-perempuan tu ya, encik?” soal Haris seraya mengelap darah yang mengalir keluar dari
bibirnya.

“Perempuan apanya? Lelaki ni! Buat pembedahan plastik. Nak elak daripada kena kesan dengan kami. Tu pasal
payah nak cari!” Jelas pegawai polis itu lagi.

“Hah?”

Terperanjat sakan mereka bertiga. Padanlah gagah semacam je.

“Mana encik tahu ni penjenayah yang terlepas?”

“Saya ni polis, encik. Kami pun baru je terima maklumat yang mereka ni dah buat pembedahan plastik. Memang selama ni kami tak cam tapi bila dah dua kali terima aduan kes rogol, perempuan rogol perempuan, kami jadi pelik. Siasat punya siasat rupanya mereka ni buat pembedahan.”

“Tapi encik polis, yang ...”

“Yang sorang lagi tu dulunya mak nyah. Kalau nak diceritakan panjang kisahnya. Sehari suntuk belum tentu akan habis. Saya minta diri dulu. Kena uruskan mereka ni segera. Terima kasih. Assalamualaikum.”

“Waalaikummussalam.”


Comments

Popular posts from this blog

Bukan Bisikan 7 & 8

Untuk pengetahuan semua, novel ini bakal diterbitkan pada tahun hadapan dan merupakan sambungan kepada Novel Tenggelamnya Warna Pelangi

*7* Lebam mata bundar itu akibat menangis. Comforter tebal masih lagi membaluti tubuhnya. Sudah lama air mata itu tidak mengalir keluar. Sudah terlalu lama dia menahannya. Dipandang lelaki durjana yang lena beradu disebelahnya. Kuat badannya dipeluk. Hendak melepaskan diri, dirinya sudah tidak berdaya. Badannya sudah terlalu lemah. Tersedu-sedan tangisannya. Terpisat-pisat Irfad Hakimi terjaga. Ketawa jahat memulakan bicara. 
“Tidurlah. Bosan aku dengar sejak semalam kau menangis,” Mia Adlya buat tidak tahu. Malas menjawab atau memberi tindak balas. Benci dia dengan lelaki itu. Jika benar wujud benci dihati lelaki itu, kenapa dia diperlaku begini. Untuk apa?



*8*
Apa malangnya hidup aku? Dirogol suami sendiri berkali-kali ..
Irfad Hakimi Taukah kau betapa diri ini bertambah benci .. Berhentilah dari menyakitiku lagi ..

Aiman Haikal muram sahaja. Dagunya di tongkat d…

Bukan Bisikan 6

Untuk pengetahuan semua, novel ini bakal diterbitkan pada tahun hadapan dan merupakan sambungan kepada Novel Tenggelamnya Warna Pelangi
Perlukah aku diperlaku begini? Pulang dan keluar sesuka hati? Seumpama hotel, rumah ini ..
Walau diri ini kau sakiti .. Masih wujud sisa cinta bersemi .. Nun jauh disudut hati ..
Namun tegarkah aku? Terus bermukim didaerah sunyi .. Berenang di lautan sepi .. Tanpa sebarang melodi ..
Bunyi pintu dihempas kuat memeranjatkan Mia Adyla. Leka benar jemarinya menari didada ‘lappy’. Wanita itu mengeluh.
Dibuang segala rasa benci, marah, sedih dan segala berbaur jauh. Biar semuanya hilang selamanya.
“Saya nak putuskan hubungan kita. Saya tak boleh kahwin dengan awak,” Irfad Hakimi pantas menoleh. Memandang tepat ke arah si gadis yang disayangi sepenuh hati. “Saya cintakan awak. Terlalu sayangkan awak. Kenapa saya tak boleh kahwini awak? Jadikan awak isteri saya yang sah. Yang saya boleh manjakan dan belai sepanjang masa .. saya sayangkan awak ... percayalah .. Setiap kali j…

Bukan Bisikan 1, 2 & 3

Untuk pengetahuan semua, novel ini bakal diterbitkan pada tahun hadapan dan merupakan sambungan kepada Novel Tenggelamnya Warna Pelangi
*1*
Bukan mudah untukku tafsir isi hatimu .. Bukan mudah untukku fikirkan apa yang dirimu mahu .. Jika degupan jantungmu bukan lagi milik aku .. Kenapa harus kasih suciku diperlaku sebegitu?
Aku keliru .. benar-benar keliru .. Apa yang kau mahu dariku sebenarnya?
Laju jemarinya menari di dada keyboard. Button create post ditekan. Mia Adyla mengeluh lemah. Terus lappy kesayangannya dimatikan.

Bingung. Bingung apabila memikirkannya. Kenapalah hatinya begitu sukar melupakan lelaki yang hanya tahu permainkan hati wanita sepertinya?

Mia Adyla tarik nafas. Dalam. Dia tekad. Kali ini dia mesti bertegas dengan hidupnya sendiri. Untuk apa diseksa lagi diri sendiri andai merana sahaja yang jadi upahnya?

Bukan Bisikan 5

Untuk pengetahuan semua, novel ini bakal diterbitkan pada tahun hadapan dan merupakan sambungan kepada Novel Tenggelamnya Warna Pelangi
Ke hulu ke hilir kakinya melangkah. Menyampah pula dengan suasana dunia. Bagai ketidakadilan menerjah hidupnya. Seakan bala memang ditakdir untuknya.
Astaghfirullah ! Apa aku merepek ni? Cepat-cepat diri beristighfar. Leka benar dihasut syaitan berbisik.
Pandangan dilempar ke arah jendela. Cuba mencari sinar ketenangan. Bayu lembut menghempas ke pipinya. Dingin.
Nafas dihela keluar sambil ekor matanya melirik kasar. Gajet canggih ditangan. Sesaat.
Naik lenguh jemarinya menekan redail. Panggilannya masih tidak disahut. Mia Adyla mengeluh. Dicampakkan badannya ke sofa.
Kelopak matanya cuba dipejam celik – dipejam celik.
Laptop Dell dihadapannya dipandang sepi. 20 tempahan gelang dan 30 tempahan keychain diterimanya. Terus dia memanjatkan syukur di atas rezeki yang diberikanNya. Meskipun, dia tidak berpelajaran tinggi, tetapi berkat usaha gigihnya, dia berjaya…

Bukan Bisikan 22, 23 & 24

Untuk pengetahuan semua, novel ini bakal diterbitkan pada Februari nanti dan merupakan sambungan kepada Novel Tenggelamnya Warna Pelangi



*22*
Tercengang Tuan Fairus dan Puan Nadia melihat gelagat anak tunggal mereka. Sudahlah pulang awal ke rumah. Mata merah dan membengkak. Pulang sahaja ke rumah, terus mendaki anak-anak tangga. Laju. Langsung tak menoleh ke kiri dan ke kanan. Intan Safira dan Intan Dania yang melihat kehairanan. Didongak kepala mereka. Memandang ke arah atuk dan nenek mereka.  “Kenapa mata mama merah, atuk?” Intan Safira menyoal. “Mama nangis ke, nenek?” Intan Dania pula menyoal. Tuan Fairus dan Puan Nadia saling memandang. “Tak adalah. Mata mama masuk habuk masa drive tadi tu kut,” “Masuk habuk? Macammana nak masuk habuk, nek? Kan mama selalu tutup cermin tingkap kereta mama tu. Habuk nak masuk dari mana lagi?” soal bibir cilik itu pantas. “Aa .. mama tak suka buka tingkap. Mama kata, nanti tudung mama senget angin tiup,” si adik menambah. Tuan Fairus cuit lengan isterinya.  “P…

Bukan Bisikan 11, 12 & 13

Untuk pengetahuan semua, novel ini bakal diterbitkan pada tahun hadapan dan merupakan sambungan kepada Novel Tenggelamnya Warna Pelangi
*11*
Lima tahun berlalu .. Mia Adyla tarik nafas. Dalam. “Kembali juga aku disini,” bisik hati kecilnya. Tudung dikepalanya diperbetulkan. Anak-anak kecil yang dipimpinnya dipandang. Kasihan budak-budak ni! “Mama ... adik penat ... adik nak tidur .. adik letih ..,” rintih si kecil empat tahun itu sebaik sahaja kakinya berpijak di bumi Malaysia. “Adik ni, nantilah. Nanti, bila kita dah sama rumah nenek nanti, kita berehatlah,” si kakak pula memujuk. Mia Adyla memandang Ikram Hafiz seraya bertukar senyuman. Bangga Mia dengan keletah anak-anaknya. “Oklah, I minta diri dulu. Ye la, ikutkan hati, I nak ikut you balik tapi yelah, I ajak kahwin, you tak mahu,” Mia Adyla tertawa. 
You ni suka main-main macam ni. Oklah, Dr. Ikram Hafiz, thanks kat you banyak-banyak. Kalau tak kerana you, rasanya tak tahu apa yang akan berlaku kat si kembar dua orang ni,” Digosok-gosok k…