Skip to main content

Bab 8 Novel Couple 3 Suku



INSYIRAH berjalan perlahan-lahan keluar dari perkarangan balai polis. Lengan t-shirt Aril dipegangnya dengan jemari yang masih terketar-ketar.

Aril tumpah kasihan. Ikutkan hati, rasa macam mahu sahaja gadis itu didakap. Dipeluk agar ketakutan sedari tadi beransur tenang.

“Cik!” Panggil Haris sedikit kuat.

Insyirah pura-pura tidak dengar. Langkahnya dipercepat. Lengan baju Aril ditarik kuat agar mengekori langkahnya.

“Encik Aril, tolong bawa saya cepat-cepat keluar dari sini. Saya tak nak tengok muka dia lagi,” rayunya berbaur tangisan.

“Encik! Cik!” Panggil lelaki itu lagi.

Aril menghentikan langkahnya. Wajah pucat dan lesu Insyirah ditatap penuh kasih. Insyirah menggeleng. Kelopak matanya dikerdip.

“Percayakan saya,” pinta Aril seraya menghadap Haris yang semakin menghampiri. Dia pamer wajah tenang.

“Apa hal, bro? Aku tak banyak cekadak cekodok pun dah cukup baik tau. Kau nak apa? Aku tak nak kau libatkan bakal bini aku ni lagi. Dan aku tak nak kau muncul depan bakal bini aku ni lagi. Aku dapat tahu kau kacau dia lagi, siap kau aku cincang lumat!”

“Aku minta maaf libatkan bakal bini kau. Aku tak sengaja. Aku tahu silap aku…”

“Cukup!” Jerit Insyirah tanpa sedar seraya berlari ke arah Honda hitam milik Aril.

Aril terdiam. Ekor matanya menghantar gerak langkah gadis kesayangannya itu. Bahu Haris ditepuk dua tiga kali. Tiada lagi bicara buat mereka.

Haris diserang rasa bersalah yang menggila. Selagi maafnya tidak diterima selagi itu gadis itu akan diburunya. Dia sudah bertekad.

Aril hela keluh berat. Kakinya menapak ke arah kereta.
~~~
ARIL membelok keretanya ke kiri. Memasuki deret-deret kedai makan. Perut yang sedari tadi berkeroncong menjerit kelaparan perlu dipenuhi tuntutan.

“Saya nak balik. Tolong hantar saya balik.” Sayu suara Insyirah.

“Kita makan dulu. Kejap lagi, saya hantar awak balik.”

“Saya nak balik, Encik Aril.”

“Kita makan dulu, ya?”

Insyirah tergeleng-geleng. “Saya takut.”

“Shh... saya kan ada? Saya akan lindungi awak.” Aril memujuk lembut.

“Betul encik akan lindungi saya?”

“Ya, saya akan lindungi awak sebagaimana saya lindungi diri saya.”

Insyirah dihurung sebak. Kalau Aril tiada tadi tentu maruahnya sudah hilang. Dia terhutang budi. Peristiwa hitam tadi bagaikan berulang tayang di matanya. Detik-detik sebelum lelaki itu datang menyelamat seakan mengejeknya.

Kepalanya digeleng-geleng laju. Tidak mahu mengingatinya lagi.

“Janji lepas ni terus hantar saya balik?”

“Ya, sayang. Lepas ni, saya terus hantar awak balik.”

“Encik Aril…”

“Suraya, Aril je please? Tak perlu berencik-encik.”
“Tapi…”

“No tapi-tapi. Saya ikhlas. Ikhlas nak berkawan dengan awak. Nak kenal dengan awak.”

“Jangan paksa saya, encik.”

“Encik lagi! Hmm... suka hati awaklah.” Nada Aril seakan merajuk.

Insyirah mengeluh. Pandangannya dihala ke luar. Memandang ke arah tiang-tiang elektrik yang tegak berdiri. Perasaan dan jiwanya bercelaru.


Comments

Popular posts from this blog

Bukan Bisikan 7 & 8

Untuk pengetahuan semua, novel ini bakal diterbitkan pada tahun hadapan dan merupakan sambungan kepada Novel Tenggelamnya Warna Pelangi

*7* Lebam mata bundar itu akibat menangis. Comforter tebal masih lagi membaluti tubuhnya. Sudah lama air mata itu tidak mengalir keluar. Sudah terlalu lama dia menahannya. Dipandang lelaki durjana yang lena beradu disebelahnya. Kuat badannya dipeluk. Hendak melepaskan diri, dirinya sudah tidak berdaya. Badannya sudah terlalu lemah. Tersedu-sedan tangisannya. Terpisat-pisat Irfad Hakimi terjaga. Ketawa jahat memulakan bicara. 
“Tidurlah. Bosan aku dengar sejak semalam kau menangis,” Mia Adlya buat tidak tahu. Malas menjawab atau memberi tindak balas. Benci dia dengan lelaki itu. Jika benar wujud benci dihati lelaki itu, kenapa dia diperlaku begini. Untuk apa?



*8*
Apa malangnya hidup aku? Dirogol suami sendiri berkali-kali ..
Irfad Hakimi Taukah kau betapa diri ini bertambah benci .. Berhentilah dari menyakitiku lagi ..

Aiman Haikal muram sahaja. Dagunya di tongkat d…

Bukan Bisikan 6

Untuk pengetahuan semua, novel ini bakal diterbitkan pada tahun hadapan dan merupakan sambungan kepada Novel Tenggelamnya Warna Pelangi
Perlukah aku diperlaku begini? Pulang dan keluar sesuka hati? Seumpama hotel, rumah ini ..
Walau diri ini kau sakiti .. Masih wujud sisa cinta bersemi .. Nun jauh disudut hati ..
Namun tegarkah aku? Terus bermukim didaerah sunyi .. Berenang di lautan sepi .. Tanpa sebarang melodi ..
Bunyi pintu dihempas kuat memeranjatkan Mia Adyla. Leka benar jemarinya menari didada ‘lappy’. Wanita itu mengeluh.
Dibuang segala rasa benci, marah, sedih dan segala berbaur jauh. Biar semuanya hilang selamanya.
“Saya nak putuskan hubungan kita. Saya tak boleh kahwin dengan awak,” Irfad Hakimi pantas menoleh. Memandang tepat ke arah si gadis yang disayangi sepenuh hati. “Saya cintakan awak. Terlalu sayangkan awak. Kenapa saya tak boleh kahwini awak? Jadikan awak isteri saya yang sah. Yang saya boleh manjakan dan belai sepanjang masa .. saya sayangkan awak ... percayalah .. Setiap kali j…

Bukan Bisikan 1, 2 & 3

Untuk pengetahuan semua, novel ini bakal diterbitkan pada tahun hadapan dan merupakan sambungan kepada Novel Tenggelamnya Warna Pelangi
*1*
Bukan mudah untukku tafsir isi hatimu .. Bukan mudah untukku fikirkan apa yang dirimu mahu .. Jika degupan jantungmu bukan lagi milik aku .. Kenapa harus kasih suciku diperlaku sebegitu?
Aku keliru .. benar-benar keliru .. Apa yang kau mahu dariku sebenarnya?
Laju jemarinya menari di dada keyboard. Button create post ditekan. Mia Adyla mengeluh lemah. Terus lappy kesayangannya dimatikan.

Bingung. Bingung apabila memikirkannya. Kenapalah hatinya begitu sukar melupakan lelaki yang hanya tahu permainkan hati wanita sepertinya?

Mia Adyla tarik nafas. Dalam. Dia tekad. Kali ini dia mesti bertegas dengan hidupnya sendiri. Untuk apa diseksa lagi diri sendiri andai merana sahaja yang jadi upahnya?

Bukan Bisikan 5

Untuk pengetahuan semua, novel ini bakal diterbitkan pada tahun hadapan dan merupakan sambungan kepada Novel Tenggelamnya Warna Pelangi
Ke hulu ke hilir kakinya melangkah. Menyampah pula dengan suasana dunia. Bagai ketidakadilan menerjah hidupnya. Seakan bala memang ditakdir untuknya.
Astaghfirullah ! Apa aku merepek ni? Cepat-cepat diri beristighfar. Leka benar dihasut syaitan berbisik.
Pandangan dilempar ke arah jendela. Cuba mencari sinar ketenangan. Bayu lembut menghempas ke pipinya. Dingin.
Nafas dihela keluar sambil ekor matanya melirik kasar. Gajet canggih ditangan. Sesaat.
Naik lenguh jemarinya menekan redail. Panggilannya masih tidak disahut. Mia Adyla mengeluh. Dicampakkan badannya ke sofa.
Kelopak matanya cuba dipejam celik – dipejam celik.
Laptop Dell dihadapannya dipandang sepi. 20 tempahan gelang dan 30 tempahan keychain diterimanya. Terus dia memanjatkan syukur di atas rezeki yang diberikanNya. Meskipun, dia tidak berpelajaran tinggi, tetapi berkat usaha gigihnya, dia berjaya…

Bukan Bisikan 22, 23 & 24

Untuk pengetahuan semua, novel ini bakal diterbitkan pada Februari nanti dan merupakan sambungan kepada Novel Tenggelamnya Warna Pelangi



*22*
Tercengang Tuan Fairus dan Puan Nadia melihat gelagat anak tunggal mereka. Sudahlah pulang awal ke rumah. Mata merah dan membengkak. Pulang sahaja ke rumah, terus mendaki anak-anak tangga. Laju. Langsung tak menoleh ke kiri dan ke kanan. Intan Safira dan Intan Dania yang melihat kehairanan. Didongak kepala mereka. Memandang ke arah atuk dan nenek mereka.  “Kenapa mata mama merah, atuk?” Intan Safira menyoal. “Mama nangis ke, nenek?” Intan Dania pula menyoal. Tuan Fairus dan Puan Nadia saling memandang. “Tak adalah. Mata mama masuk habuk masa drive tadi tu kut,” “Masuk habuk? Macammana nak masuk habuk, nek? Kan mama selalu tutup cermin tingkap kereta mama tu. Habuk nak masuk dari mana lagi?” soal bibir cilik itu pantas. “Aa .. mama tak suka buka tingkap. Mama kata, nanti tudung mama senget angin tiup,” si adik menambah. Tuan Fairus cuit lengan isterinya.  “P…

Bukan Bisikan 11, 12 & 13

Untuk pengetahuan semua, novel ini bakal diterbitkan pada tahun hadapan dan merupakan sambungan kepada Novel Tenggelamnya Warna Pelangi
*11*
Lima tahun berlalu .. Mia Adyla tarik nafas. Dalam. “Kembali juga aku disini,” bisik hati kecilnya. Tudung dikepalanya diperbetulkan. Anak-anak kecil yang dipimpinnya dipandang. Kasihan budak-budak ni! “Mama ... adik penat ... adik nak tidur .. adik letih ..,” rintih si kecil empat tahun itu sebaik sahaja kakinya berpijak di bumi Malaysia. “Adik ni, nantilah. Nanti, bila kita dah sama rumah nenek nanti, kita berehatlah,” si kakak pula memujuk. Mia Adyla memandang Ikram Hafiz seraya bertukar senyuman. Bangga Mia dengan keletah anak-anaknya. “Oklah, I minta diri dulu. Ye la, ikutkan hati, I nak ikut you balik tapi yelah, I ajak kahwin, you tak mahu,” Mia Adyla tertawa. 
You ni suka main-main macam ni. Oklah, Dr. Ikram Hafiz, thanks kat you banyak-banyak. Kalau tak kerana you, rasanya tak tahu apa yang akan berlaku kat si kembar dua orang ni,” Digosok-gosok k…